Challenging Morocco

Finally a fine freezing morning in Edinburgh with a cup of espresso, Indomie goreng and a face mask. Udah lama nih ga cerita tentang perjalanan gue. Kali ini karena demand-nya banyak dari temen – temen karena penasaran sama itinerary-nya dan bahkan juga dari Papa, maka gue udah duduk manis di depan laptop untuk bercerita.

God is Good, He really is. Barusan gue ngecek flight dari Cengkareng ke Maroko via Marrakech atau Casablanca, tiketnya warbyasah mahalnya :’) tiket return termurah sekitar £591 via Casablanca transit di Saudi Arabia, itupun random picked untuk April 2016. Ternyata emang sebuah keputusan yang tepat untuk ngetrip ke Maroko selagi masih tinggal di UK karena gue kemarin dapet tiket return Glasgow-Marrakech £68 naik Easyjet. Coba deh kalo iseng, cek dan compare lagi harga maskapainya..

Kalo ditanya gimana rasanya ngetrip ke Maroko, bisa dibilang seru banget dan semuanya feels like home (Indonesia). Sebulan keliling Eropa ternyata ga seberapa menantangnya dibanding 10 hari di Maroko. Kenapa begitu? Karena Europe is being Europe and Morocco is in Africa. Haha ga menjelaskan yaa..Okay jadi detailnya begini..

Suatu hari ditengah kemelut tugas essay di Bulan April di dapur Konjuring20 (baca: flat di bilangan Buccleuch Place bernomor 20) bersama Tury dan Blandi, mendadak Tury ngajakin ke Maroko dan saat itu pula kita langsung ngecek dan booked tiket buat bertiga untuk bulan Oktober. Dengan pertimbangan kalo Oktober itu kita udah selesai kuliah dan beres segala tanggung jawab menimba ilmu, dan itupun sebelum tanggal wisuda. Sebenernya ga ada perfect timing untuk visit Maroko, karena di tiap-tiap daerahnya punya suhu yang beda-beda. Misal di daerah pegunungan Atlas bisa jadi dingin banget trus di gurun Saharanya bisa mild tapi dingin pas malem. Jadi perfect timingnya ya disesuaikan dengan waktunya kita aja..

Dua bulan mendekati hari H, Blandi mutusin untuk ga berangkat dan balik ke Indonesia. Beberapa minggu sebelum hari H, Tury jg mutusin untuk nyerah dan pulang ke Indonesia. Sempet kepikiran untuk lanjut solo traveling aja tapi di-warned sama orang-orang (dan forum2 di internet) lebih baik ga sendiri kalau kita perempuan Asia (wtf this is so racist!). Akhirnya memutuskan untuk random offer ke siapapun, dan akhirnya ended up with Fara dan Varyan yang emang sepertinya didukung semesta untuk berangkat bareng. Waktu gue chat Varyan, gue masih di Barcelona lagi solo traveling dan dia minta waktu beberapa hari untuk mikir. Sampe di hari gue chat Fara, gue udah di London dan pas banget sorenya dia mau ketemuan sama Varyan di Eropa Tengah. Eropa Tengah coba, random banget! Akhirnya mereka memutuskan untuk ikut gue (yay!). Varyan terbang dari Barcelona dan Fara terbang bareng gue dari Glasgow. Akhirnya kita ketemuan di Marrakech.

Fara&Varyan

With Fara & Varyan

Hari pertama sampe di Marrakech, hawanya cukup anget buat gue yang abis keluar dari dinginnya Scotland. Hal pertama yang gue lakuin adalah tuker uang Dirham. Susah buat tuker Moroccan Dirham dari UK. Sebenernya ratenya lebih bagus kalau ambil dari ATM tapi untuk Bank dari UK ada charge 2.99% dan cash-fee £2.01. Mungkin bisa dicek aja ke bank masing – masing terkait charge-nya. soalnya lumayan beda rate dari money changer (walau no comission) sm ATM bisa nyampe 0.5 poin. Jangan lupa kalau yang cabut dari Scotland, Scottish Pound agak sulit dituker di negara – negara di luar UK.

Dari Marrakech airport ke city center-atau Medina-atau Square-atau Jemaa el Fna bisa diakses via taxi atau bus nomer 19. Harga tiket busnya 30 MAD dan taxi biasanya nembak paling murah 100MAD. Marrakech itu challenging. Suasana di Jemaa el Fna kaya lagi ada di kota tua Jakarta yang penuh sama orang jualan macem pasar tumpah. Bener banget sih, waktu gue jalan cuma berdua sama Fara, ada aja yang gangguin. Perkara dikagetin dari gang, disuit-suitin, digodain mau ditabrak sepeda.. *sigh* Google map ga akurat dan semua sign diambilin sama orang – orang lokal yang akan menawarkan bantuan untuk nyari jalan tapi ujung – ujungnya minta uang. Mereka mintanya maksa dan minimal 30 MAD per-kepala. Kalau Riad/hotel kalian ada didalem pasar-yang disebut zouk, siap – siap dengan tawaran banyak gaet seperti ini disetiap langkah kalian. Literally di setiap langkah. Haha gue jadi inget pengalaman kita bertiga waktu pindah Riad karena Fara sakit dan gabisa ngelanjutin trip tapi Riad sebelumnya ga ada staff yang standby 24 jam. Kita nyari jalan via gmap tapi ga akurat, sampe kita dipaksa ngikut gaet tapi kita kabur belok dan ngumpet ke toko kue yang surprisingly jual kue dan homemade yoghurt yang enak banget. Sampe kita ketawa – ketawa sendiri dan nyebut itu ‘sweet escape’ kita. Di Marrakesh, gue rekomen Riad Jomana atau Riad Wardate Rita karena staffnya baik banget dan sangat mengakomodir. Seharusnya kita tinggal di Riad Jomana, tapi karena kita bookingnya mendadak dan mereka juga mendadak ada renovasi, jadi kita dioper ke Riad Wardate Rita yang bagus banget dan sarapannya cukup proper. Kita bahkan jadi temenan sm staffnya Riad Jomana trus ditraktir beer dan sisha di rooftopnya. 😀 Oh-dan gue rekomen restoran Kui-Zin karena viewnya bagus pas sunset, 5 herbs tea sm meatball Tajine-nya enak banget!!

Kita dijemput pagi untuk ikutan tour 4h3m ke Sahara. Sayang banget Fara gabisa join kita for the rest of the trip karena udah lemes banget jadi dia harus ke Frankfurt. Ga ada direct flight ke Edinburgh atau Glasgow buat hari itu. So we let her boyfriend took care of her di Frankfurt and let German being German untuk masalah kesehatan yaa (okay, you know what I mean kan?) 😉 Abis ngedrop fara untuk dapetin taxi ke airport, kita ikutan tour dari igomorocco. Susah buat transfer – transfer antar kota tujuan tour dan Sahara kalau mau ngeteng dan arrange sendiri. Jadi dengan biaya €175 untuk transport, akomodasi, sarapan dan dinner selama 4 hari menurut gue good deal sih. Tour yang gue ambil ini start from Marrakech dan berakhir di Fes. Lumayan banget secara harga bus dari Marrakech ke Fes aja udah 250 MAD alias €25. Semua pembayaran diluar booking fee dibayarin secara cash, jadi better to be prepared daripada mesti bolak balik ke ATM. Tour ini sangat considerate, beberapa jam sekali berhenti buat ke toilet dan ada warung buat beli minum dan cemilan. Oiyaa, di Maroko ga ada semacam Tesco atau Lidl, Indomart atau Alfamart. Ada Carefour itupun di tempat – tempat tertentu yang pasti ga dideket Zouk.

Perjalan pertama ke Ait Ben Haddou di provinsi Ouarzazate. Ait Ben Haddou bisa dibilang tipikal arsitekturnya Maroko Selatan abad ke 17 dan jadi  UNESCO World Heritage Site dari tahun 1987. Ada gaet yang bakal nyambut kalian secara berkelompok disana, free entrance tapi ujung – ujungnya (seperti biasa) gaetnya bakal minta tip dari kalian. 20MAD cukup buat sendiri atau berdua. Ait Ben Haddou jadi tempat buat banyak syuting film. Beberapa merupakan favorit gue seperti The Game of Thrones, Prince of Persia dan Gladiator. Happy banget jadinya 😀 Selesai visit Ait Ben Haddou kita diarahin ke restoran. Sebenernya ada beberapa pilihan resto sih, secara lunch-nya bayar sendiri juga jadi bebas milih. Tapi kalo ga mau ketinggalan atau keilangan rombongan ya ngikut aja di resto yang ditunjuk. Pilihan makanannya ga akan jauh – jauh dari Tajine dan kafta. Khobz alias Moroccan bread bakal selalu hadir dalam setiap makan. Minum tehnya yaa, enak banget!

Ben ait haddouAit Ben Haddou

ouarzazate

Strolling around Ouarzazate

Abis makan kita menuju Sahara yang di Zagora. Struktur pasir di Zagora lebih flat daripada di Merzouga yang Sandy banget bergunung – gunung. Jadi kalau kalian ga punya banyak waktu dan bingung pilih sahara yang mana, gue rekomen untuk skip Zagora. Karena datarannya cukup flat, naik ontanya juga penuh effort dan supper bouncy. Berasa banget besokannya gue langsung backpain, haha. Mereka ga ngebolehin kita ngebawa koper (dititip di mobil), jadi kalau mau ngetrip ke Maroko mendingan bawa backpack biar bisa selalu kita bawa – bawa. Tenda Berber di Zagora lebih civilized karena mereka punya lampu dan tenda toilet. Tapi jangan expect kalian bisa mandi yaa..Kita ngeliat sunset dari atas onta di perjalanan menuju tenda. Sampe di tenda udah gelap dan kita disambut untuk minum mint tea ala Moroccan. Mereka nyebut mint tea ini sebagai ‘Moroccan Whiskey’. Haha gamau kalah banget sama Scottish. Dinnernya seperti biasa, tajine de poulet, alias ayam yang dimasak didalam tajine (semacam keramik) pake sayuran. Ga ketinggalan, roti dan buah. Ritual orang Berber tiap di tenda pasti ada api unggun dan main gendang. Zagora jarang berawan, jadi langitnya clear banget dan di Sahara ada yang namanya moonrise. Sama seperti matahari terbit, tapi ini bulan yang terbit. CANTIK BANGET!

with camel

Selfie while riding a camel is waaayyy too challenging! 😀

Hari kedua, pagi – pagi banget kita udah dibangunin buat liat sunrise dan sarapan. Menu sarapannya teh dan Roti pake selai jeruk/strawberry. Kita dianter balik ke mobil naik onta, trus lanjut ke kota Ouarzazate untuk lunch sambil nunggu mobil berikutnya yang bakal nganter ke Dades Valley. Dalam perjalanan, travel yang ngebawa kita bakal berenti di spot-spot foto selama 10 menit sebelum akhirnya berakhir di hotel. Kita dapet hotel bintang 2 dengan nama Kasbah De La Vallee. Lokasinya super cantik di depan sungai dan ditengah tebing – tebing. Dari kamar ada balkon dan punya rooftop untuk foto 360 derajat. Kita dapet proper private room dengan 1 double bed (yang harusnya gue share bareng Fara) dan 1 single bed plus private bathroom dengan water heater dan handuk. Melegakan banget setelah ga mandi dari gurun dan backpain naik onta. Sayangnya ga dapet wifi di kamar dan koneksi di restorannya juga ga begitu bagus. Tapi dinner dan sarapannya proper banget!

Hari ketiga adalah harinya kita ke Sahara yang di Merzouga. Gue expect banyak banget karena ngeliatin foto – foto dan wallpaper laptop jaman dulu yakan..Tapi sebelumnya kita mampir di Kasbahnya orang Berber dulu di Todra Gorges yang jualan karpet handmade. kita disambut dan diajak muterin perkampungan. Ada gaet yang ngejelasin gimana budaya orang Berber, gimana perempuannya ga boleh di foto, gimana perempuannya ngebuat karpet, gimana kita (lagi-lagi) disambut pake Moroccan mint tea. Karena berber itu orang nomade, mereka ceritain gimana dan kapan mereka pindah ke kasbah dan kapan mereka pindah ke montani (gunung). Berulang – ulang mereka nasih tau kalo “Traveling is the education of life.” yang langsung di iyain sama semua peserta tour yang kebanyakan adalah traveler. Gue jadi inget temen – temen seperjalanan gue kemarin. Ada Dutch couple yang udah punya 3 anak laki dengan anak paling tuanya seumuran gue (tadinya pengen langsung ngegas, om tante anaknya dijodohin sm saya aja :p) dan mereka udah ke banyak tempat termasuk ke Indonesia (Borneo aja soalnya sekalian ngetrip ke Malaysia). Trus ada ibu – ibu Danish yang pernah tinggal di Indo setahun yg traveling bareng step mom-nya yang walopun udah diatas 70 tahun masih tetep energetik dan adorable banget. Belom lagi 3 Australian backpackers yang udah di Maroko sebulan dan bau (sumpah selama ngetrip mereka ga ganti baju, kzl!). 2 Australian couple yang sepertinyanya sih seumuran gue lg traveling sampe waktu yang tidak ditentukan. Sam, Belgian yang waktu kenalan udah baik bgt nawarin pundak kalo ngantuk pegel pengen nyender karena gue duduk di tengah waktu di mobil. Bianca, Brazilian yang tinggal di London yang seru banget anaknya. Dan Dedi, Australian asal Singapore berdarah Jawa dan bisa bahasa Melayu (I’m sure you can understand the whole story if you read this post, Di ;D) yang juga udah pernah kemana – mana. Keliling dunia menjadi hal yang ga sulit buat mereka. Banyak cerita, banyak ketawa, banyak inspirasi dan pelajaran yang bisa dipetik dari kenalan sm banyak orang baru. Seru sih kita masih keep in touch sampe di akhir waktu di Maroko (dan dan bbrp dari kita punya whatsapp group! haha)

Disini lebih strict dari di Zagora. Gaboleh bawa tas gede sama sekali. Naik onta di Merzouga ga se-tough di Zagora, mungkin karena pasirnya empuk kaliyaa..Sejauh mata memandang isinya gunung pasir. Persis seperti di film – film atau di foto. Bahkan bagusan diliat pake mata. Perjalanan naik ontanya lumayan jauh, dari sore sampe gelap. Jadi kita nikmatin sunsetnya dari atas onta. Sayangnya kita gapunya waktu untuk turun dari onta dan foto diatas pasir. Well, harusnya bisa minta sih besokannya pas balik ke meeting point mobil. Mamang – mamang ontanya juga baik kok nawarin mau difotoin atau engga dan mereka lumayan jago make iphone atau kamera.

Sampe tenda, udah gelap..jadi cuma sempet duduk – duduk bentar trus diundang dinner yang diterangin pake lilin. Sekarang udah bisa nebak doongg menu dinnernya apa?? haha iya, Tajine de poulet lagi, roti lagi. Terus kita ngobrol – ngobrol ala world citizen yang (ini selalu nih kebiasaan banget di berbagai tempat pasti begini haha) saling belajar cara swearing pake bahasa masing – masing. Nari – nari dan nyanyi ooouo di samping bornfire, belajar main gendang ala Berber, ngobrol dibawah ribuan bintang, saling teriak “Hey shooting stars!” saut-sautan “Ha, I saw that one!” ketawa – ketawa sampe akhirnya nyerah masuk tenda karena kedinginan. Seru juga ternyata ga punya sinyal wifi yaa.. Tenda Berbernya ga punya lampu dan ga punya toilet :__( kalo mau pipis ya katanya tinggal “go far away from the tents and pee wherever you want.” Ahlasil, ngandelin senter dari powerbank dan sinar bulan, sebelum tidur gue ngumpet buat pipis dibawah pohon palem, diatas pasir, ditengah Gurun Sahara *malu* What an experience!

candle light dinner

Candle light dinner? Me with Varyan and Sam

bornfire with the stars

Found a shooting star? nice pic from Varyan

The next day, kita balik ke meeting point naik onta lagi. Varyan sepertinya fed up sama onta sampe akhirnya mutusin buat jalan kaki. Gue udah wanti – wanti karena itu pasir dan bakal capek banget jalan di pasir kalo belom kebiasa. Ahlasil baru seperempat perjalanan doi udah ngap – ngapan dan gaada onta tambahan, dan bahkan ketinggalan rombongan onta. Jadi dia sempet nyasar dan kita semua jadi feel bad for him gitu worrying sambil sarapan. Untung akhirnya dia bisa nemuin jalan balik dan kita semua langsung lega ketawa – ketawa lagi. Gue sm Varyan lanjut pergi ke Fes. Jadi kita misah dengan rombongan karena rombongannya bakal ditransfer balik ke Marrakech. Dedi, the Australian-Singaporean-Javanese, ikut kita ke Fes. Kita stay di Ibis Hotel disebelah train station di New Town dengan rate €35 semalem, lumayan lah ya kalo dishare biayanya. Perfect place to civilized yourself abis ga mandi dua hari dengan badan penuh pasir. Saran gue, kalo ke gurun pake celana pantai yang loose biar ga ada pasir yang nyangkut di jeans. Karena pas gue buka celana mau mandi, tiba – tiba byuuurrr lantai isinya pasir gurun semua. Gue sampe ketawa sendiri di kamar mandi. Anyway, driver yang nganterin kita ke Fes super baik dan seru. Namanya Ammar. Dia bilang, kalau mau coba arrange tour sendiri tanpa tour agent, bisa hubungin dia via email nanti dibantuin transportnya, akomodasinya dan kegiatannya apa aja. Coba email aja ke ammar_karraoui@hotmail.fr gue gatau siih, tapi coba aja siapa tau bisa dapet harga kurang dari biaya yang gue keluarin kemarin.

Fes itu rasa Cirebon. Mirip banget entah mengapa suasananya. Medina alias Old town alias city centernya padeeeeettt banget ky maze. Kalo udah masuk zouknya bisa nyasar dan dead end gitu. Mau ga mau nyewa gaet buat nunjukin jalan keluar. Habis lah uang kita bayar doi 100MAD, yaahh namanya juga Maroko. Jadi paham gimana rasanya jadi bule kalo dikit2 ditawarin  “ser, ser, tatu tatu? masrum? hotel ser? snorkling? come come!” huuft I’m glad that we only spent a night in Fes dan sorenya cabut ke Chefchaouen. Dedi spent 1 more night before leaving to Paris for his next destination. Nah ini juga bisa jadi alternatif itinerary kalian kalau mau ke Maroko, cari tiket balik dari Fes.

Chefchaouen is my most fave place beside Sahara in Merzouga and Ouarzazate. Julukannya ‘The Blue Pearl” karena bangunan di Medina-nya didominasi warna biru dan putih, letaknya di pegunungan Rif. Ga heran hawanya agak dingin. Kota ini juga dipanggil Xauen (Spanish) yang artinya tanduk karena bentukan gunungnya yang mirip dua tanduk kambing. “Chef Chaouen”, referring kosa kata Berber “Ichawen” yang artinya dua tanduk. Orang sana punya jargon “Kief in the Rif”. Kief itu ganjanya Maroko dan Chefchaouen merupakan produsen kanabis. Hashish disana legal dan diperjualbelikan di dalam kota. Mirip seperti Amsterdam. Mereka bangga banget nyeritain kisah Bob Marley yang ngobrol sama King-nya tentang rencana mau beli gunung Rif tapi kata King-nya “I am sorry. Our Montani is not for sale..”. Mayoritas orang sini berbahasa spanish. Ga seperti kebanyakan Morrocan yang speak French. Tapi bahasa Arab dan Berber tetep jadi bahasa mayoritas Moroccan. Gue stay di Riad Baraka, hostel gitu dan very recommended. Murah dan view dari rooftopnya breathtaking. Harga sarapannya €2.5 and it was super good! orang – orang di Chefchaouen lebih ga annoying, super ramah, dan harga makanannya jauh lebih murah- bisa stengahnya dari Fes dan Marrakech. Lovely!

chefchaouen

Chefchaouen from our Riad’s Rooftop

Karena kita harus ngejar flight dari Marrakech, kita harus cabut dari Chefchaouen jam 4 Sore menuju Tangier. Harga tiket busnya 75MAD (Bisa dicek juga di webnya CTM) dan lanjut pake kereta ke Marrakech dengan harga 205MAD. Kalau kalian bisa dapet penerbangan dari Tangier, it will be waaayyy much better. Seru kan spend a night di kota ujungnya selat Gibraltar, jadi ga cuma tau pelajaran geografi SD kalo “Selat Gibraltar adalah selat yang menghubungkan antara Benua Eropa dengan Benua Afrika.” Now you can realize that it is far beyond the imagination (only). Dari Tangier ke Marrakech gue naik kereta ONCF yang bentukan gerbongnya seperti kereta Harry Potter, cukup convenient untuk perjalanan malam. Kita sempet ketemuan sama Bianca the Brazilian lagi over coffee di Starbucks dan buat lunch sebelum cabut to the airport. Gak kerasa udah habis aja waktu ngetripnya, means waktu wisuda udah semakin deket dan rumah (Indonesia) udah memanggil pulang..

  2 comments for “Challenging Morocco

  1. Lelita
    February 5, 2018 at 1:09 pm

    Gimana cara booking hostel di chefchaouen?

    • Putu Agnia
      February 6, 2018 at 12:55 pm

      Hai Lelita,
      Kemarin aku booking via hostelworld. Tapi coba cari2 perbandingan aja seperti via airbnb, booking.com dll.
      Riad Baraka di Chefchaouen itu recommended banget. Strategis dan viewnya bagus bangeett

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *