Family complex

Hal apa lagi di dunia ini yang paling melegakan selain dukungan keluarga?

Semalem gue denger curhatan temen gue mengenai kultur di negaranya yang ga memperbolehkan dia untuk nikah sama orang dari negara lain, sampe dia harus putus sama cewenya karena orang tuanya super menentang. Disatu sisi, pikiran gue ngebawa gue flashback dengan pengalaman yang sama dalam masalah percintaan. Di sisi lain, logika gue ngajak untuk berpikir bijak dan ngeliat lagi hal – hal positif yang udah gue lakuin dengan dukungan keluarga. Salah satunya traveling dan kehidupan gue disini.

Traveling udah jadi bagian dari kehidupan gue semenjak kuliah. Hobi itu semakin menjadi – jadi semenjak 2010 karena mata gue dibukakan dengan keindahan alam di Phi-Phi Island, Thailand. Gue pun masih inget hal yang ngebuat gue selalu ‘jalan’ adalah pikiran bahwa dengan ngeliat ciptaan – ciptaan Tuhan, kita akan semakin tahu kebesaran-Nya dan manusia itu ga ada apa2nya dibanding semua ciptaan Tuhan. Haha, tiada travel tanpa kontemplasi kalo gue sih. Semakin kesini, semakin banyak orang yang menentang atau nyinyir kegiatan gue. Nyinyir, karena mungkin mereka ga menempatkan pandangan dan pola pikir yang sama seperti gue. Anyway, soal pola pikir ini, kalian bisa baca dan komen2 di postingan gue sebelumnya 🙂

“wah Putu Pounds-nya ga abis – abis nih!”

Komen salah satu teman di sosial media. Well, setelah gue pikir – pikir lagi, ternyata emang gue itu pelit sama diri sendiri, gue beli make -up ga yang massive dan yang penting cocok aja sama muka, gue ga beli tas – tas atau barang – barang branded dan lebih kearah fungsional aja, mau beli sepatu mikirnya berbulan – bulan sampe akhirnya bener – bener butuh baru gue beli, beli baju? Primark ajalah, yang penting potongannya cocok dibadan dan ga ngebuat gue kedinginan. Ga fashionable? Yaudalahyaaa, gue kesini buat kuliah (dan travel :p) jadi selama kopi dan cemilan masih bisa kesuplai, hidup gue aman. Hmm sekarang gue jadi mikir, jangan – jangan gara2 itu gaada bule yang mau settle pacaran sm gue, karena gue pake baju ga seniat temen2 lain. *sigh* AAAA BULE MANA BULE, MAU ANAK BULEEEE.. *mulai deh bapernya..*

Okay, back to support dari keluarga. Gue bersyukur nyokap bokap ga ngelarang-ngelarang gue pergi kemana aja dan sama siapa aja. Bersyukur banget mereka malah nanya kabar, nanyain kabar temen ngetrip gue, bilang hati – hati, dan malah nyuruh nge-explore dan foto2 kirim ke mereka. Disaat kegalauan gue berangkat atau engga ke Maroko, nyokap malah bilang untuk berangkat aja karena kalo udah di Indo bakal susah kalo mau pergi jauh – jauh. Disaat kegalauan karena harus pulang cepet, nyokap pernah bilang untuk tinggal disana aja puas – puasin sampe visanya abis mumpung masih punya visa tinggal. Emang sih ga jarang nyokap bilang “Kaaak pulang dong, kan kangen..” tapi gimanapun mereka berlapang dada akan keputusan untuk tinggal atau pulang atau jalan seperti yang gue lakuin kemarin. Anyway, bulan September-Oktober kemarin gue 44 hari away dari Edinburgh ngiter – ngiter berbagai kota dan negara. Nanti ceritanya akan gue posting di postingan terpisah yaa..

Let’s be grateful and blessed for having our family on our back. Aaahh jadi kangen pengen pulang..

Loves,

Putu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *